Isnin, 9 Mac 2009

Saya menjadi guru...

Tahun 2003, sementara menunggu keputusan peperiksaan STPM, saya telah memohon kerja di Pejabat Pendidikan Daerah Kluang sebagai Guru Sandaran. Alhamdulillah permohonan saya diterima. Tak dinafikan reputasi arwah ayah saya sebagai bekas Penolong Pegawai Pendidikan Daerah Kluang banyak membantu saya untuk berjaya dalam permohanan tersebut. Tambahan pula insan yang dipertanggungjawabkan untuk memilih guru sandaran itu adalah kawan baik ayah. Hasilnya saya tidak perlu menghadiri sesi temuduga dengan kaunselor di PPD.

Walaubagaimanapun, saya tidak pernah meminta bantuan ayah dan kawan-kawannya untuk meluluskan saya. Saya pergi sendiri ke PPD meminta borang dan menghantarnya sendiri. Saya tidak pun memaklumkan kepada ayah bahawa saya memohon jawatan guru sandaran. Ayah cuma tahu bila kawannya menelefon ke rumah, memberitahu yang saya tersenarai.

Saya ditugaskan untuk mengajar di SRK Taman Kluang Barat, sekolah yang baru dibuka tahun itu. Guru Besar sekolah pula seperti yang saya jangka, memang kenalan rapat ayah saya. Hujung tahun 2002, kami guru-guru yang ada bertungkus lumus mengemas bilik darjah dan bilik guru untuk digunakan awal tahun 2003. Agak memeritkan kerana bilangan guru lelaki tidak sampai 10 orang berbanding guru perempuan seramai 21 orang. Jadi keringat guru lelaki memang diperah habis-habisan.

Inilah guru-guru yang ada ketika SRK Taman Kluang Barat baru dibuka...Saya memakai songkok

Seperti dijangkakan, saya terpaksa mengajar subjek Pendidikan Agama Islam untuk tahun 2 dan 3. Malah saya merupakan satu-satunya USTAZ di sekolah tersebut ketika itu. Ada 2 orang ustazah yang berpengalaman membantu. Situasi itu agak menekan memandangkan saya tidak pernah mengajar budak-budak kecil....Saya menjadi "ustaz muda" di sekolah itu...

Sebulan yang pertama, memang pening dibuatnya. Terkial-kial membuat persediaan mengajar, mengajar dalam kelas dan membuat laporan. Masuk bulan kedua, keadaan semakin terkawal. Saya semakin dapat membiasakan diri. Namun masih terlalu banyak yang perlu dipelajari terutama dari segi teknik mengajar dan komunikasi dengan murid di dalam kelas.

Cara saya mengajar agak "tradisional" dan tegas...."Ustaz Fauzi garang....." kata seorang pelajar tahun 3 kepada guru kelasnya...Namun memang begitu cara saya. Memang agak tegas dan garang ketika mengajar...Bayangkan kalau tidak garang, ada 27-32 anak murid yang sedia melompat-lompat seperti monyet jika saya terlalu bagi muka. Namun saya sedar, anak-anak kecil ini amat suka bila saya bercerita. Mata masing-masing tak berkelip memandang saya. Seringkali juga mereka gelak besar jika saya menceritakan kisah yang agak lucu.

Selalunya yang berlagak degil dalam kelas pasti akan menangis terkena "penangan" saya. Macam-macam gelaran yang diberi kepada saya seperti Ustat garang dan ustat Raihan (kerana saya suka menyanyi dan memakai kopiah hitam bila diluar waktu pejabat).

Saya memakai kopiah hitam (seperti Raihan)..Gambar di ambil ketika aktiviti ko-kurikulum pelajar..Saya sedang memikirkan ape yang tidak kena dengan cikgu itu...

Tahun 2003 juga merupakan tahun pertama saya menyambut Hari Guru sebagai seorang guru! Agak mengharukan walaupun saya sangat tegas dan garang dengan pelajar, ada juga yang bermurah hati memberikan hadiah khas untuk saya hohoho....Walaupun kecil, amat saya hargai. Hadiahnya masih ada lagi hingga hari ini. Sebuah bingkai gambar kecil untuk gambar bersaiz 3R.

Tawaran ke UM
Saya terpaksa berhenti kerana mendapat tawaran melanjutkan pelajaran peringkat Ijazah di Universiti Malaya. Sempat juga saya bekerja selama 5 bulan di sekolah tersebut. Masanya memang tepat kerana pelajar baru sahaja habis menjalani ujian pertengahan tahun.

Paling memuaskan hati saya apabila ada pelajar yang tidak pandai menulis, buruk tulisannya, sudah boleh menulis dengan baik ketika saya hendak berhenti. Saya masih ingat tangannya banyak kali saya ketuk dalam kelas, dan disuruh menulis berulang-ulang kali.

Saya mendapat kad ini pada hari terakhir saya bertugas...

Kad ini diusahakan oleh Cikgu Suryani (kalau tak silap) dengan bantuan anak murid kelasnya..

Macam-macam tulisan yang ada kan...Nama budak yang selalu diketuk tangannya itu ada dalam kad ini. Ruzaini namanya.

Muka surat seterusnya.....

Saya tersenyum sendirian membaca kad ini. Masih lagi disimpan hingga hari ini. Walaupun diarahkan oleh guru kelas mereka untuk menulis, tapi saya tetap menghargai tulisan tangan anak-anak ini. Terutama Ruzaini yang selalu diketuk tangannya itu. Saya tahu dia menulis dengan susah payah di atas kertas tersebut. Ada yang minta maaf, ada yang tulis "sayang cekgu", ada yang tulis "selamat pergi",ada yang panggil saya ustat Raihan, ada juga yang silap eja hahaha....

Hari ini....

Saya bekerja sambilan sebagai guru tuisyen. Mengajar juga jawabnya...Ibu saya kata, saya ikut perangai ayah sebagai seorang guru. Lagipun, saya memang suka mengajar. Namun saya tidak pasti adakah saya dapat mengajar dengan baik jika menjadi gru di sekolah...Sudah lama saya tinggalkan sekolah...

7 ulasan:

TiNi berkata...

Dah jadi cikgu (a.k.a ustaz!)
mabruk ya akhi..

teringat masa mengajar kat sekolah kafa lps habis spm dulu...heee

p/s:jadi cikgu bukan senang.. betul x?

TiNi berkata...

tapi tu cerita dulu kan..hehe

apply la bdg perguruan dgn lbh serius..nnt msh blh jadi guru tusyen dlm masa yg sama.

zamry berkata...

Erm,Baguih jadi cikgu nih cuma yang ana nak sebut ni:
Nta memang tak patut betul,pojie!!!
Ni la salah satu contoh 'kabel',huhuhu
gurau je

fauzi berkata...

zamry : ahahaha...saye tidak minta menggunakan kabel itu hohoho

nieza83 berkata...

terkasima bila ditanya oleh ayah aku pasal gstt..
mak aku seolah bersetuju nak aku mohon...
tapi aku termangu..nak ke tak nak.
konfius sendiri..hemmm..

fauzi berkata...

nieza : kalau mahu, mohon saje...tak pun mohon kpli....

sudah tak mahu jadi akauntan?

nieza83 berkata...

hem...esok aku test medsi..
tuk dpli..
bulan lepas tuk kpli..
next week result tuk inteview kpli..entah dapat ke tak..

bukan aku tak mahu jadi akauntan..tapi kawan2 aku dah dah ada yang mengundurkan diri..tak larat katanya..aku pun antara harapan mak ayah dan diri aku sendiri.nantila..tunggu result..

E-book

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...