Jumaat, 13 Februari 2009

Soalnya hati.....Sukar dimengerti?

Saya sempat membelek sebentar majalah SOLUSI bulan Februari. Namun tidak sempat menghabiskan membaca kesemua artikel di dalamnya. Walaubagaimanapun sempat juga melihat-lihat tajuk artikel dan membaca mana yang berkenan di hati. InsyaAllah akan cuba dihabiskan secepat mungkin.


Dalam banyak banyak-banyak majalah berbentuk keagamaan yang saya baca seperti Anis, majalah i, al-Islam dan Solusi, pastinya akan ada dan MESTI ada artikel atau ruangan yang menyentuh mengenai persoalan HATI......

Soal Hati.....
Soal hati ini memang tidak dapat lari daripada dibicarakan oleh manusia. Ada yang berfikiran pendek, memandang soal hati ini lebih kepada sudut CINTA, kasih sayang semata-mata. Dan lebih banyak cinta dan kasih sayang itu dijuruskan kepada cinta sesama makhluk yang lebih mengutamakan nafsu. Walhal persoalan hati ini adalah amat luas. Cinta dan kasih kepada pasangan atau manusia hanya sebahagian daripadanya.

Dalam diri manusia itu ada seketul daging...Jika baik ia, maka eloklah semuanya. Jika buruk ia, maka buruklah semuanya. Itulah dia hati.

Kata-kata ini acap kali kita dengar. Namun sejauh manakah kita mengaitkan diri kita dengan kata-kata tersebut. Sejauh manakah kita menjaga hati kita?

Analogi...

Pokok tidak akan tumbuh dengan baik jika akarnya tidak kuat, tidak dapat mencari air yang cukup. Akar pokok yang kuat akan mencengkam tanah dengan baik,dan mecari air serta membekalkan air untuk pertumbuhan. Maka dengan itu pokok itu akan mempunyai batang yang kuat, daunnya yang menghijau dan tidak mudah untuk gugur, rebah jika ditiup angin. Sukar sekali kita hendak mencabut atau menumbangkan sebatang pokok yang mempunyai akar tunjang dan tertanam jauh di dalam tanah.

Namun begitu, akar pokok yang kuat itu juga akan menjadi lemah jika air tidak dapat ditemui. Pokok tidak disiram dengan air yang baik dan mencukupi, menjadikan akarnya lemah. Lalu tidak dapat membekalkan air dan makanan yang mencukupi untuk pembesaran dirinya. Batang yang dulunya kuat akan semakin reput dan lemah. Daun yang menghijau segar semakin lama semakin layu dan kering tidak bermaya. Mudah sekali dipatahkan dahan dan batang kerana sudah kering dan reput. Daunnya usah dibilang lagi, bertaburan gugur ditiup angin, apatah lagi bila angin kencang melanda. Sampai masa akan mati juga.



Bagaimana dengan hati?
Saya suka menggunakan analogi ataupun perbandingan supaya sesuatu yang dijelaskan boleh difahami dengan mudah. Akar pokok itu tidak nampak pada pandangan kita. Tetapi akar itulah bahagian yang paling penting bagi pokok tersebut, walaupun tidak nampak. Jika akarnya bermasalah, maka pokoknya akan bermasalah juga. Pokok tidak akan hidup tanpa akar.

Hati manusia itu juga tidak nampak oleh mata kasar. Letaknya didalam diri manusia, mustahil untuk kita lihat dan belek. Namun perilaku dan akhlak manusia dapat kita lihat dengan jelas. Boleh kita nilai dengan mata dan akal kita (insyaAllah berpandukan iman). Boleh kita lihat bagaimana percakapannya, bagaimana tingkah lakunya, bagaimana cara berpakaiannya, banyak sekali yang boleh kita pandang dan nilai luaran seseorang manusia itu.

Banyak sebenarnya analogi yang boleh dibuat berkaitan dengan hati ini, namun kita ambil satu contoh sahaja. Saya kiaskan hati seperti akar kepada sebatang pokok.

Hati seperti akar yang tidak nampak
Hati yang tidak nampak itu akan menentukan segala tindak tanduk luaran kita. Hati itu yang akan menentukan bagaimana kita berakhlak dengan masyarakat sekeliling. Bagaimana kita berpakaian, bercakap, berinteraksi, itu semua ditentukan oleh hati.

Baik dalaman, maka luaran juga akan turut baik. Hati yang dijaga rapi, selalu dibersihkan akan mencerminkan peribadi dan akhlak yang mulia. Seperti akar pokok yang baik, disiram dengan air yang cukup, ditanam di tanah yang sesuai, maka akan menghijau dan subur pokok itu. Hati yang bersih pastinya akan membuahkan percakapan yang sopan dan tertib. Hati yang baik pastinya menjadikan perilakunya elok dan bersopan dengan masyarakat. Hati yang ikhlas pastinya memudahkannya membuat kebaikan tanpa di balas. Tak ketinggalan hati yang jujur juga akan melahirkan sifat kasih sayang yang bertunjangkan iman.

Akar yang rosak, maka pokok juga rosak. Begitu juga hati yang rosak, maka peribadinya juga akan rosak. Mulutnya mudah melafaz kata nista, carutan menjadi amalan. Malah kata-katanya sering mengguris hati. Tingkahlakunya tidak beradap, pakaiannya juga begitu.

Begitu juga dengan hati yang tidak dijaga, akan rosak seperti akar yang kering tidak mendapat air. Pada mulanya memang elok, tetapi hati jika tidak dijada, tidak dipagar dengan baik, akan rosak juga. Sedikit demi sedikit dihakis nafsu, menggelapkan iman dihati...

Manusia yang pakaiannya tidak senonoh, nampak lurah-lurah yang tidak sepatutnya. Percakapan mencarut dan kasar, tidak tentu arah. Perangainya tidak senonoh, mengundang kemarahan ramai. Dosa dan pahla berselang seli dapat. Tiba-tiba mengaku hatinya baik, bersih, tak tinggal solat. bolehkah kita terima. Yang lebih penting bolehkah tuhan terima?
Lihat analogi di sini.

Pendek kata persoalan hati ini amat penting sekali kerana ianya mempengaruhi tindakan dan perilaku kita seharian. Soal hati bukan hanya soal cinta semata-mata. Bukan soal jiwang-jiwang karat. Bukan juga soal remeh temeh.

"aku tak main la hal-hal pasal hati ni...Jiwang betul la"

kata seorang lelaki yang perasan dirinya "macho". Tidak "macho" baginya berbicara mengenai hati dan perasaan. Terasa seperti menunjukkan kelemahan dirinya. Baginya lelaki yang bercakap tentang hati ini adalah lemah.

Tetapi mungkin dia lupa, manusia berhubung dengan hati dan perasaan....

Jagalah hati, jangan kau kotori
Jagalah hati, lantera hidup ini

Jagalah hati, jangan kau nodai
Jagalah hati, cahaya illahi
(Snada)

2 ulasan:

Sue'zLin berkata...

ye, setuju

Sue berkata...

hmm kami guru guru di situ pon bukan terer sgt pon berBI. belasah je. lagipon dah tiap2 hari guna, lama lama lancar je dilidah. membebel pun boleh kuar omputeh. fuyyoh.

kalau ada kawan2 sekitar damansara yg mncari kerja boleh la sebarkan ye..sangat kritikal la kekurangan guru disekolah itu. bukan apa, penat nak mengganti kelas yang takde guru. plus saya ni Exam Coordinator, waaa saya dah pening, kelas Exam besar(primary Six and Sec.3) masih tiada Guru BM...uhu uhu. takde cikgu = saya pon Pening kepala...sebab saya pon kena fikir kan juga untuk menjalankan kerja2 exam...SEkolah sangat ribut bila kurang guru

kami perlukan guru Math utk Primary 3.

guru BM untuk Primary 6 dan SEcondary level

Guru Islamic studies primary 4

Guru Hafazan dan Tilawah serta TAjweed.

Poji...apakata awak cuba apply juga. utk timba pengalaman je^^

E-book

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...